Wednesday, December 29, 2010

Jelitawan vs Ilmuan..

Seorang jelitawan menghadiri satu bengkel kekeluargaan yang disampaikan oleh seorang ilmuwan.. Rupa paras ilmuan ini bak ukuran "langit dan bumi" jika hendak dibandingkan dengan jelitawan itu.. mungkin kerana rupanya itulah, dia masih membujang sepertimana catatan biodatanya yang dibacakan oleh pengerusi majlis..


Antara penyampaian kuliahnya yang amat menyentuh perasaan jelitawan itu adalah "kita perlu memastikan bahawa kita meninggalkan zuriat yang cemerlang, gemilang lagi terbilang.." mengingatkan rekod kelulusan SPMnya dulu semuanya score 9 kecuali subjek BM dapat 8, jelitawan ini mndekati ilmuan tadi ketika waktu rehat.. Sambil menikmati teh o bersebelahan dengan ilmuan itu, dia berbicara;


jeitawan: tuan, mahukan tuan mengawini saya?


ilmuan: apa tujuan cik sebenarnya..


jelitawan: saya amat terkesan dengan ceramah tuan tentang peri pentingnya menghasilkan zuriat yang hebat. saya memikirkan alangkah hebat kalau anak kita nanti secantik saya dan sepandai tuan.


ilmuan: mulia sungguh hasrat cik. tapi macam mana kalau yang terhasil sebaliknya??


jelitawan: maksud tuan??


ilmuan: saya bimbang anak yg bakal dilahirkan itu mewarisi kebodohan cik dan kehodohan saya..


jelitawan: jadi, teori saya tu tak bole pakai ke??


ilmuan: boleh, namun risikonya amat tinggi kerana kalau teori saya yang menjadi, anak kita itu pasti akan menjadi makhluk asing di bumi sendiri.. memadailah dgn apa yang saya sudah lalui dan rasai selama ini..


beredarlah mereka berdua bersama nostalgia prtemuan yang indah setelah bengkel tersebut tamat.. jelitawan pun pergi membawa wajahnya yang cantik sementara menanti hari tua untuk berkedut dan ilmuan pula pergi membawa akalnya sementara menanti hari tua untuk nyanyuk..


moral of the setori;

umat ini amat memerlukan zuriat yang hebat2, cemerlang, gemilang, terbilang dalam serba serbi di bawah suluhan dan naungan KEIMANAN..


RENUNGAN


Allah berfirman dalam surah maryam ayat 59,


"maka datanglah sesudah mereka, pengganti (yg jelek) yang mensia-siakan solat dan memperturutkan hawa nafsunya, maka mereka kelak akan menemui kesesatan"


dalam konteks ekonomi, Allah berfirman dalam surah an nisa ayat 9,


"dan hendaklah takut kepada Allah orang2 yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak2 yang lemah...."


ummah perlu mempunyai wawasan murni menyediakan zuriat yang hebat dalam perspektif agama.. wawasan sebegini yang dirakamkan oleh Allah dalam Al Quran, surah ali imran ayat 38,


"ya tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. sesungguhnya Engkau maha pendengar doa"


dalam ayat lain, al Quran merakamkan yg maksudnya,


"Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang2 yang tetap mendirikan solat..."(surah ibrahim ayat 40)


1 comment: